Buku Paket Pelajaran Sekolah Turun Temurun

18:37 Ani Berta 25 Comments


Foto dipinjam dari Twitter @Yoyen (Lorraine Riva)
Zaman saya sekolah, buku paket itu adalah barang istimewa. Sebab dulu itu tak wajib memiliki buku paket, asalkan bisa mengikuti semua pelajaran yang diajarkan guru. Kalau ada PR (Pekerjaan Rumah) biasanya yang tak punya buku paket akan mencatat soal dan merangkum intisari dari bab demi bab. Atau bagi yang  malas mencatat, biasanya akan foto kopi beberapa bagian buku paket tersebut.
Beruntung sekali bagi kakak adik atau buat yang punya saudara yang punya buku paket turunan. Jadi tak perlu membeli atau repot-repot pinjam atau mencatat di buku tulis tentang intisari pelajaran tersebut. Buku paket masih bisa digunakan, kekurangannya hanya pada lembaran-lembaran buku yang ada coretannya atau sudah lecek saja. Tapi banyak juga yang masih rapi dan bersih.

Buku paket dulu bisa turun temurun karena isinya masih sama, kalaupun ada perbedaan sedikit saja. Kalau tidak karena revisi bisa jadi ada tambahan info. Walau diubah sedikit, masih bisa digunakan dan bikin budget orang tua beli buku menjadi ringan.

Sekarang, Buku Paket dan LKS (Lembar Kerja Siswa) menjadi satu paket wajib dimiliki para murid. Setiap tahun ajaran baru pasti isi dan covernya berubah dan harus dibeli baru lagi. Mau tidak mau, suka tidak suka, punya uang atau tidak, sekolahan tetap mewajibkan.

Jadi, saya menulis tentang buku paket turunan ini, bukan bermaksud kampanye anti buku paket baru dan menentang sistem buku paket yang sekarang. Saya hanya ingin berbagi cerita serunya zaman saya berburu buku paket dari saudara-saudara.

Soal buku paket ini, ada cerita seru zaman dulu. Ini nih positifnya:

Ajang Silaturahmi Setelah tahun ajaran baru, biasanya saya hunting informasi ke sepupu, paman dan bibi atau saudara yang sekolahnya punya tingkat di atas saya. Berkunjung ke rumah saudara sambil hunting buku paket yang sudah tak dipakai lagi oleh pemiliknya. Seru dan bisa menyatukan kembali keluarga yang tak pernah bertemu.

Pintar Merangkum Kalau gak punya buku paket artinya harus mencatat bab per bab secara dicicil, ini kesempatan buat belajar lebih dalam materi yang ada di buku paket. Biasanya kalau punya bukunya, malas baca-baca karena “ah sudah punya ini”

Bisa menulis bagus Dengan menulis rangkuman buku paket di buku tulis, terlatih terus untuk bisa menulis rapi dengan tulisan tangan.

Waktu sekolah, saya beli buku paket bisa dihitung jari, baru beli kalau sudah sangat butuh untuk beberapa mata pelajaran, misalnya Matematika dan Fisika dan LKS. Kalau yang lain-lainnya saya biasa foto kopi, mencatat atau pinjam dari perpustakaan.

Semuanya kembali lagi ke pola belajar anak-anak, kalau memang dasarnya pintar dan mudah menyerap pelajaran, tanpa sering baca buku paket pun sudah bisa menyelesaikan soal-soal. Tapi alangkah baiknya jika mau mencermati lembar demi lembar halaman buku paket untuk dibaca dan dipahami materinya. Sehingga bukan hanya paham secara sekilas saja sebagai formalitas. Tetapi dipahami betul-betul apa yang disampaikan.

Saat saya SD dan SMP, dalam Buku Bahasa Indonesia sering ada dialog pragmatik atau tulisan prosa pendek. Isinya adalah cerita-cerita yang dihubungkan dengan tata bahasa. Saya suka sekali membacanya, bahkan saya sampai mencoba menulis dialog pragmatik sendiri sebagai latihan. Buku paket seperti ini, biasanya banyak pesan moralnya. Jadi tak terpatok dengan rumus atau kekakuan teori yang membosankan.


Sekarang buku paket sudah lebih bagus isi dan cover nya, buat anak-anak sekolah di seluruh Nusantara, ayo gunakan buku paketnya dengan maksimal. Itu adalah investasi masa depan.

You Might Also Like

25 comments:

  1. Buku paket zaman saya sekolah dipinjem tp harus dirawat layaknya buku milik pribadi.
    Menyenangkan...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Banyak juga yang pinjam sampai lecek Mba hihihi tapi kalo saya pinjam punya orang dirawat baik2

      Delete
  2. Ah... jadi terkenang masa yang lalu :
    Ini Budi
    Ini Adik Budi
    Ini Kakak Budi
    Hahaha... Kakak Budi Wati ya...kalau adik Budi ? Iwan ya :D

    ReplyDelete
  3. Saya termasuk beruntung bisa mewarisi buku paket yang turun temurun tersebut #ingatjamanSD hehehe #SeruPokokman

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh sempat merasakan dapat Buku Paket turun temurun juga ya?

      Delete
  4. buku buku di foto di atas persis buku paket yang saya pakai jaman dulu, jaman smp dan jaman sd

    ReplyDelete
  5. Buku Bahasa Indonesia jadul itu ngangenin deh, teh. Aku juga suka baca dialog pragmatiknya. What a wonderful memory.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kaya kosa kata dan kaya imajinasi ya :D

      Delete
  6. jaman SMP dan SMA aku jarang banget beli buku paket, pinjam kakak sepupu juga

    ReplyDelete
  7. Ibu-Ibu kita dulu cukup terbantu ya dengan buku paket turun temurun, bisa berhemat anggaran beli buku, apalagi kalau anaknya banyak :)

    ReplyDelete
  8. Wow, buku paket sekarang sekaligus LKS yak. Kudu ganti tiap tahun dong ya mau gak mau. Biaya lagi, duit lagiii :D

    ReplyDelete
  9. Kalo di tempatku dulu buku paketnya dipinjami gratis dari sekolahan dan emang ya buku paket itu identik banget sama lecek trus penuh coretan, hihi.

    ReplyDelete
  10. Saya termasuk generasi buku paket turunan. Jadi lebih mengingat pelajaran karena sering mencatat.

    ReplyDelete
  11. intinya semua orang tua sekarang sangat dituntut untuk mapan dan wajib siap untuk membeli apa yg ditawarkan sekolah...miris

    ReplyDelete
  12. Buku2 yang di gambar ilustrasi itu hits jaman om ku sekolah. Trus aku suka geregtan pengen mewarnai gambar2nya hahaha

    ReplyDelete
  13. Hahaha iya mbak betul pada waktu jaman dulu mah kalau yang tidak punya buku paket suka disuruh nulis sama soalnya sedangkan kalau yang punya buku paket mah cuma isinya doang aduh itu keselnya minta ampun tapi seru juga ya.

    ReplyDelete
  14. Ide Ani mengadakan ODOP dengan tema yang ini, mengingatkan bunda pada anak-anak bundaa ketika mereka masih kecil, maunya sih anak-anak itu gak gede-gede biar tetap lucu, hehe...tapi kan itu berarti kita berontak pada kehendak alam dan takdir Allah. Sukaaa ikutan ODOP jadi diperas nih semangatnya. Thank you, Ani.

    ReplyDelete
  15. Kalo aku dulu turun temurun satu keluarga besar dari ibu. Usia yang selisih sedikit bisa berharga banget buku-buku itu, jadi nggak menyiakan duit

    ReplyDelete
  16. Sekarang malah banyak buku paket versi soft copy juga alias BSE. :)

    ReplyDelete
  17. Inget banget tum buku paket Bahasa Indonesia. Kebetulan, saya bersaudara sekolah SD di SD Negeri yang sama, teh. Jadi turun temurunnya kerasa sekali,

    ReplyDelete
  18. Iya bener Mbak..jadi inget dulu mah bisa turun temurun...kadang punya kakak kelas minjem aja..punya tetangga dll. Habis saya kan anak pertama Mbak...ngga ada lungsurannya..xixixi.

    ReplyDelete
  19. aku pernah pake buku itu
    dan hasil warisan dari kakak :(

    ReplyDelete
  20. Aaaah jadi kangen zaman sekolah dulu.
    Yup, dulu buku paket bisa dipake turun temurun, beli cuma sekali aja untuk Kakak habis itu turun ke adik-adiknya.
    Kalo sekarang nggak bisa, hampir tiap tahun ganti buku paket.

    ReplyDelete