Pages

Monday, 17 April 2017

Keuntungan Membeli Mobil Bekas

Share it Please

Saat merencanakan untuk membeli mobil, jika dikalkulasikan budget belum mencukupi atau belum memenuhi, ada baiknya beralih rencana dengan membeli mobil bekas. Membeli mobil bekas juga banyak benefitnya jika kita jeli memilih dan tahu tips nya.

Membeli mobil bekas sebaiknya di dealer resmi yang sudah jelas kredibilitasnya. Tidak membeli di sembarangan dealer.

Berikut tips membeli mobil bekas dari Halomoan Fischer Lumbantoruan dari Mobil 88 di acara Blogger gathering bersama Portal otomotif no 1 di Indonesia Mobil123.com 31 Maret 2017 lalu.

Perhatikan Garansinya : Walaupun membeli mobil bekas, harus ada garansi 100% uang kembali jika ada masalah yang timbul dari pihak dealer, baik dari kondisi mobilnya atau hal lainnya.

Kondisi mobil tidak bekas tabrakan : Mobil bekas tabrakan biasanya masih rentan masalah, baik secara sosial maupun pengaruh ke fisik mobil. Dari segi sosial, rentan dengan masalah hukum atau masih belum jelasnya penyelesaian dengan pihak-pihak yang berhubungan dengan persoalan ini, dari pada menimbulkan masalah, mending cari aman dari pada terseret dengan masalah yang tidak seharusnya terlibat.

Nomor rangka dan mesin harus sesuai : Keaslian tipe mobil yang diinginkan dan untuk menjamin mobil mendapatkan garansi, tenu saja nomor rangka dan mesin harus sesuai.

Dokumen dijamin : Dokumen dipastikan harus resmi secara hukum dan asli.
Benefit membeli mobil bekas adalah
Lebih Murah, membeli mobil bekas pastinya tidak sama harganya dengan mobil baru, sedikit banyak ada pengurangan nominal harga aslinya, lumayan kan, bisa buat keperluan lain anggarannya?

Kendaraan Langsung Pakai : Membeli mobil bekas juga bisa langsung pakai tanpa menunggu dipasang nomor lagi atau mengurus hal-hal yang perlu disahkan secara hukum karena sudah tersedia semuanya dari pemilik mobil sebelumnya.

Tingkat Depresiasi Lebih Rendah: Tingkat depresiasi lebih rendah tentunya lebih hemat untuk pemakaian jangka lama.

Halomoan Fischer Lumbantoruan

Mengapa kita harus hati-hati saat membeli mobil bekas? Sebab di samping banyak benefit, membeli mobil bekas pun mempunyai faktor risiko sebagai berikut:

Faktor risiko Mobil Akibat Terendam Banjir:
Mobil cepat rusak, karena dynamo ampere, rem, body, kopling dan kelistrikan akan sangat berpengaruh.

Kilometer rendah belum tentu berkualitas, Melihat kondisi mobil, usia mobil dan kekuatan spare part nya harus berbanding lurus.

Akibat STNK Palsu: Jika STNK palsu dan kita kecolongan dengan masalah ini, bisa berakibat fatal, untuk jangka panjangnya, harga mobil akan turun drastis, mobil disita dan terjerat hukum. Jika sudah ribet seperti ini, waktu, tenaga dan materi pun bisa tersita karena harus berurusan dengan hukum.

Kesimpulannya, membeli mobil bekas pun bisa mendapatkan untung dalam hal pemakaian jika membelinya cerdas dan jeli meneliti apa saja poin-poin yang harus diperhatikan agar tidak terjebak dengan harga murah dan model mobil yang keren.

Beli mobil di dealer yang resmi dan memberikan pelayanan penuh masalah garansi, pengurusan dokumen dan jaminan keaslian mobil. Selain itu, penting juga poin pelayanan gratis di saat darurat. Untuk poin ini, di Mobil 88 sudah memenuhi standar.

Berikut bocoran alur Quality Control untuk penjualan mobil bekas di Mobil 88:

Dari awal mobil masuk, diperiksa keasliannya dan dokumen diverifikasi secara hukum setelah itu, mobil diperiksa fisiknya sampai detail, setelah semua oke, mobil dicuci dengan layanan salon mobil yang memenuhi standar setelah itu, siap dipakai.

Mudah kan untuk mengetahui alurnya? Yang penting pilih dulu dealer yang terpercaya, jika belum sempat ke dealer langsung, bisa lihat-lihat dan manfaatkan fasilitas live chat di website mobil123.com.


Acara ini, berhasil memberi wawasan tentang mobil bekas, saya yang buta otomotif menjadi tercerahkan. Bisa buat referensi saudara atau teman juga yang berniat membeli mobil bekas. 

16 comments:

  1. Harus dicek nomor rangka sesuai dengan surat2 ga teh buat menghindari bukan mobil curian

    ReplyDelete
  2. Udah sempat teh punyangalmn d mobil 123 punya kakak, Alhamdulillah dpt yg lah second hand gitu jd msh bgs,,, n pengurusnya d mobil 123 gk ribet,,,

    ReplyDelete
  3. Iya jangan kan Teh Ani yang hadir di acara. Saya aja yg cuma baca tulisan ini jadi punya wawasan dan ilmu baru tentang gimana baiknya cara jual beli mobil bekas...

    ReplyDelete
  4. kalo aku selalu bawa sodaraku yg ngerti mobil biat ngecek mesinnya dan rangka...aku dan suamiku tuh gak ngerti soal beginian.

    ReplyDelete
  5. Intinyabkudu teliti dan harus tau sedikit tentang mobil terutama masalah nomer rangka ini.

    ReplyDelete
  6. Perempuan pun wajib tahu. Bukan hanya mahir menjalankan saja 😄

    ReplyDelete
  7. Dulu sempet mau beli mobil bekas, dan memang banyak banget pertimbangannya ternyata. Harus teliti banget.

    ReplyDelete
  8. Wah...jadi klu mau beli mobil jg hrs teliti dan yg utama hrs ada orng yg mengerti tentang kondisi mobil itu, apakah masih layak atau tidak supaya puas saat kita sudah membelinya ya....

    ReplyDelete
  9. Aku rada trauma beli mobil bekas. Penjualnya sering nakal. Tapi, itu juga karena kurang hati-hati kali, ya. Semoga nanti kalo beli mobil bekas lagi, bisa lebih teliti. Biar bisa dapet yang bagus dengan harga yang menarik, ya.

    ReplyDelete
  10. Noted ya, Teh Ani. Kalau udah dipake mah orang gak akan notice kita beli bekas. Asiknya budget lebih fleksible hihihi Yang penting kondisi mobilnya oke.

    ReplyDelete
  11. Budget beli mobil bekas lebih murah tp harus byk yg diperhatikan ya teh.

    ReplyDelete
  12. Tipsnya bermanfaat banget Teh Ani. Thengkyuh

    ReplyDelete
  13. Sebagai pria saya tergoda tiga hal; foto, tulisan, dan "keuntungan" yang diangkat di sini :)

    ReplyDelete
  14. Kemaren sodaraku beli mobil nomor rangkanya bermasalah gitu. Pas mau perpanjangan jadi agak ribet, mau jual juga agak susah.

    ReplyDelete
  15. tips2nya berguna banget, teh Ani :) Jadi makin teliti kalau milih2 mobil bekas. Nuhun teh!

    ReplyDelete
  16. Wah, ternyata baeli mobil bekas ada untungnya juga ya

    ReplyDelete

Blogroll

About