Menggali Investasi Jangka Panjang dari Blog


Masih suka lagu dan penampilan Koes Plus? Atau God Bless Rock? Bahkan Robert Plant vokalis Led Zeppelin dan Bryan May gitaris Queen? Dari segi penampilan, sudah sangat tua dan tak ada daya tarik secara fisik. Namun para penggemarnya masih menganggap mereka idola seperti saat mereka muda yang enerjik dan penuh daya tarik. Ini karena kekuatan karyanya. Lagu-lagu yang melegenda dan everlasting. Musiknya disukai lintas generasi. Sehingga performa mereka tetap hidup dan karyanya sangat diakui.
Zaman ke zaman mereka tetap menyesuaikan diri. Karya yang lawas mereka modifikasi sesuai perkembangan zaman tanpa menghilangkan ruh nya. Bahkan karyanya memperoleh royalty karena digunakan pihak lain atau artis lain untuk mengisi album mereka.

Ini adalah contoh legacy para seniman melalui karya-karyanya yang tertanam kuat di ingatan para penggemar lamanya juga meninggalkan kesan buat para penggemar barunya. Semua itu pastinya mereka dapatkan dari konsistensi, ketekunan dan perjuangan untuk menaklukan berbagai tantangan. Untuk cerita perjuangan mereka, teman-teman bisa googling sendiri ya.

Karya Termudah Untuk Dilaksanakan

Bagaimana dengan kita yang orang biasa? Mampukah kita berbuat sesuatu untuk melahirkan banyak kontribusi untuk masyarakat luas? Setidaknya melalui sesuatu yang dikuasai. Jalan termudah dan bisa dilakukan oleh siapa saja adalah menjadi penulis blog.

Biasa disebut blogger. Karena menulis blog beda idealismenya dengan penulis novel, penulis Koran, penulis skenario atau penulis-penulis genre lainnya.

Blogger gaya penulisannya lebih ke populer, tidak banyak bahasa sulit dimengerti walaupun ada bahasa ilmiah, pastinya dituangkan dengan gaya bahasa yang mudah dipahami umum. Pembacanya tanpa perlu mengernyitkan dahi.

Sebuah ungkapan mengatakan “Jika kamu tidak berkecukupan materi atau berpangkat maka menulislah!” Ungkapan ini sudah jelas memberikan motivasi agar kita tetap semangat berbuat sesuatu dan menjadi berharga melalui sumbangsih pemikiran melalui tulisan yang bermanfaat.

Karena menulis adalah pekerjaan intelektual, maka tak heran jika dapat mengimbangi keadaan dalam kondisi apapun dengan narasi yang tepat. Bahkan penulis, akan selalu dihargai dan punya tempat tersendiri dalam strata pergaulan.

Maka dari itu, harus dijaga dan tidak mentang-mentang sudah menjadi penulis berbakat lalu ditempatkan sebagai individu yang diapresiasi, malah lupa daratan dengan konsekuensi tanggung jawab menyandang predikat sebagai blogger. Terlena dengan pujian, termanjakan dengan job dan mengesampingkan attitude.

Bagaimana Blog Bisa Menjadi Investasi?

Ketika menulis blog, seorang blogger tak hanya berkutat dengan menulis. Ada hal-hal lain yang bisa menjadi penunjang konten blog agar lebih berisi dan banyak muatan ilmunya. Lalu blogger pun mau tak mau, suka tak suka, harus banyak membaca dan mempelajari hal-hal lainnya.

Dari mempelajari banyak hal atas tuntutan penyajian untuk konten blog ini, otomatis blogger akan melakukan hal-hal berikut ini yang berbuntut investasi bagi dirinya:

Artikel, Foto dan Infografis, yang dibuat dan terkumpul di dalam blog akan menjadi kumpulan karya otentik diri sendiri. Tak perlu kecil hati jika page view, DA/PA rendah atau segala tetek bengek lainnya. Ini bisa kapan-kapan dimaksimalkan. Yang penting semangat dulu nabung konten yang bagus dan berkualitas.

Semua ini bisa menjadi portfolio dan bukti karya yang nyata. Ada wujudnya. Blogger yang baik dan konsisten adalah blogger yang selalu mengeksekusi idenya. Blogger yang jam terbangnya tinggi tak bisa diukur sudah berapa lama dia ngeblog tapi sudah berapa artikel organik yang dipublish dan seberapa banyak tulisannya yang bermanfaat.

Karena blogger yang mengaku sudah ngeblog sejak 2004 atau di bawah tahun itu belum tentu juga masih update. Banyak blogger senior yang blognya sudah dihuni sarang laba-laba bahkan mati tetapi masih mengaku menjadi blogger.

Jika tetap konsisten dan tekun, blogger akan memiliki kekuatan dan nyawa terhadap karyanya. Bukan mustahil jika kelak diingat para pembacanya. Walau sudah usia lanjut da nada di persaingan ketat di antara blogger-blogger muda dan munculnya platform-platform sosial media yang menggeser eksistensi blog. In syaa Allah tetap survive jika kontennya bermanfaat.

Naratif, Kemampuan membuat narasi tulisan menjadi terasah, karena terbiasa mengembangkan satu topik menjadi uraian yang menarik. Diolah dari data hasil analisa, observasi, survey, investigasi dan verifikasi. Kemampuan ini tentu saja menjadi investasi di mana banyak perusahaan yang memerlukan pembuatan narasi untuk konten promosi dan profilnya, seorang blogger dapat mengambil job ini tanpa kesulitan.

Public Speaking Skill, Walau blogger tak banyak berbicara secara lisan namun mampu membuat narasi tulisan yang terstruktur dengan gaya story telling dengan perluasan sudut pandang. Otomatis, kemampuannya dalam berkomunikasi meningkat dengan sendirinya.

Networking, dengan keahliannya berbicara walau melalui tulisan, di saat tertentu bertemu banyak orang karena urusan pekerjaan atau urusan apapun, tidak akan canggung lagi berhadapan dengan orang banyak karena terlatih dalam berkomunikasi yang baik. Jadi, tak sulit baginya untuk membangun jejaring.

Networking, adalah investasi paling besar untuk blogger. Mengingat networking berpeluang untuk membuka banyak pekerjaan dan kesempatan untuk memperoleh banyak pekerjaan atau apapun yang kita perlukan di masa kini maupun masa depan.

Marketing dan Kemampuan Negosiasi, Kemampuan negosiasi sangat penting dimiliki oleh blogger.Mengingat blogger sering berhubungan dengan agency dan brand. Blogger terlatih melakukan negosiasi harga rate card, penyesuaian hak dan kewajiban, interaksi dengan followers dan lain-lain. Membuat blogger punya kemampuan marketing secara otodidak.

Jangan anggap remeh kemampuan ini karena banyak poin yang tak diajarkan di bangku kuliah. Maka kemampuan ini pun menjadi investasi penting buat blogger yang dapat diaplikasikan dalam bidang lain di luar blogging.

Menciptakan Ilmu Baru, Walau tak bisa disejajarkan dengan ilmuwan atau para maestro, setidaknya blogger selalu menyumbangkan pemikirannya dalam setiap artikel yang dibuatnya. Walau terdiri dari komponen yang didapat dari berbagai sumber namun ada blending dengan opini, gagasan, input dan tanggapan atas hasil pemikirannya sendiri dan hasil akhirnya tercipta karya ilmiah populer yang mudah dipahami.

Karya tulis seperti ini, menjadi master piece, investasi bagi para blogger karena akan memperkuat branding yang dibangunnya. Walau secara tidak langsung menghasilkan materi namun karyanya diakui banyak orang dan dijadikan referensi untuk berbagai keperluan.

Saya sendiri punya pengalaman beberapa kali artikel dijadikan referensi skripsi beberapa mahasiswa yang inbox di sosial media dan beberapa kali dijadikan kajian media. Misalnya artikel tentang pajak penghasilan untuk influencer, tentang peran volunteer dan lain-lain. Tentu saja dari segi branding ini menguntungkan. 

Siapa yang tak senang artikelnya dijadikan bahan diskusi di kampus dan nama saya tercantum di makalah skripsi mereka. Hal ini menjadi investasi tentunya karena ketika nama kita dikenal di kalangan akademisi, bukan hal mustahil pula peluang-peluang itu berdatangan.

Personal Branding, Ini adalah investasi besar, jangka panjang dan punya pengaruh besar dalam memasarkan karya dengan mudah. Apabila karya seseorang matang, punya karakter kuat, punya kontribusi manfaat bagi khalayak dan mudah diingat, in syaa Allah memudahkan jalan segala urusan. Karena kita dikenal baik dan apabila attitude berbanding lurus dengan kualitas karyanya, ini sangat lebih baik untuk proses branding.

Seorang blogger yang berhasil membangun personal branding-nya adalah blogger yang mempunyai karya dengan karakter kuat dengan ciri khasnya. Isi blognya didominasi oleh kelebihan dirinya. Misalnya, walaupun blogger tersebut punya blog dengan artikel gado-gado, namun artikel yang mendominasi adalah tentang keuangan atau traveling atau otomotif dan kategori-kategori lainnya.

Passive Income, Investasi ini bisa didapatkan jika blog terafiliasi dengan berbagai platform yang menyediakan kemitraan pemasaran atau promosi melalui kode yang tertanam pada banner yang dipasang di widget blog. 

Walaupun merupakan passive income, tetap harus dikelola dengan baik supaya mendatangkan banyak klik. Karena afiliasi bisa maksimal jika blog ter-manage dengan baik dan mengundang banyak visitor. Tanpa banyak visitor dan upaya menyebarkan kode afiliasi, penghasilan per klik pun tak akan memenuhi harapan.

Pertahankan Kekuatan Konten dan Konsistensi

Dari semua investasi yang didapat tersebut di atas adalah hasil dari aktivitas blogging yang dapat bernilai investasi. Sungguh beruntung bagi yang saat ini menyandang predikat blogger dan tetap konsisten produksi konten blog.

Kunci supaya semua investasi itu berjalan lancar hingga jangka panjang, selain tetap konsisten, pertahankan juga kualitas karyanya dan jika ingin tetap diingat pembaca, buatlah karya yang berkarakter kuat, bernyawa dan sajikan banyak konten everlasting,timeless yang segala zaman tetap related.



26 comments

  1. Mungkin yang awal-awal harus dipikirkan adalah kenapa mau jadi blogger,tujuannya apa.. Kalau nyatanya memang untuk nulis berbayar atau ikut lomba, menurutku sah-sah saja. Namun, seperti yang Teh Ani jelaskan, ada juga pilihan jadi blogger yang konsisten sehingga menjadikan tulisan blog sebagai investasi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tujuan bisa ditentukan di awal tapi tujuan kadang suka berubah-ubah Mba

      Delete
    2. Konsisten itu Penting.
      sepenting promosi blogger baru.
      https://dickyretnopratama.com

      Delete
  2. Sukaaa teh sama tulisan ini. Ilmu berbobot. Aku sejak awal ngeblog juga niat awalnya supaya bisa meninggal to karya positif.

    Berkaitan dengan branding juga ya teh.

    Dan ternyata blogger jaman skrg juga harus dibarengi public speaking yg bisa terasah apaabila rajin bikin konten.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Supaya tulisan bermanfaat menjadi ladang amal juga ya mba

      Delete
  3. Terima kasih banyak teh banyak insight baru habis baca artikel ini teh. Daging banget!

    ReplyDelete
  4. Ahhh ilmu yang bermanfaat yang seperti ini teh, point point diatas sangat realistis dan memang harus jadi patokan untuk bisa sustain didunia blogger.

    Haturnuhun
    www.perjalanandiaz.com

    ReplyDelete
  5. Investasi seorang blogger tidak mengacu kepada materi saja ya. Lebih ke Investasi jangka panjang yang lebih berharga dan bisa dicari sepanjang waktu. Yang jika dimaterikan nilainya jauh melebihi harga hosting dan domain hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu memang bukan materi Mba tapi jika ilmunya diaplikasikan bisa jadi uang juga. Tipsnya adalah harus peka terhadap peluang.

      Delete
  6. Iya juga ya teh jadi portfolio, aku masih simpan karya2 foto-foto dari foto event hingga produk di kamera..insyaAlloh aku ingin terus tebarkan manfaat dari tulisan memang aku masih begada wae kalau pengen update bloge terus tapi sudah jadi resiko komitmen aku yang pengen tetap pertahankan semangat nulis :) makasih teh pencerahannya ini

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sami2 Teh. Bisa dimasukkan juga bidang ilmu psikologi yang Teh Herva dapat untuk memberi nilai tambah untuk blog nya :)

      Delete
  7. Semoga saya juga bisa lebih baik lagi menulis dan menebar manfaat bagi banyak orang, makasih sharingnya Teh

    ReplyDelete
  8. Makasih banyak Teh pencerahannya, daging banget ini ilmunya. Semoga aku bisa tetap konsisten dalam nulis blog, risiko berkomitmen dengan diri sendiri yang nyebut diri sebagai blogger. Banyak hal yang kuperoleh dengan ngeblog, terima kasih inspirasinya Teh

    ReplyDelete
  9. Makasih banyak teh sungguh ilmun yang berharga dan mahal semoga bisa membuat motivasi untuk berkarya seperti Teh Ani Berta.

    ReplyDelete
  10. Waktu kecil aku seneng banget nulis. Makanya pas ketemu platform blogger langsung seneng banget. Aku ngerasa di sini aku bisa ngeluarin pikiran-pikiran aku dan membagikannya secara umum.

    Makanya jujur, niat awalku memang hanya untuk menyalurkan hobi menulisku. Jadi wajar kalo blog utamaku random hihi.

    Pas 2014, baru dihububungi sama suatu brand ecommerce fashion buat kerja sama. Dari situ baru tau deh kalo blog juga bisa menghasilkan.

    Seperti yang Teh Ani bilang, blog adalah investasi. Dan aku bersyukur, aku masih mengurus investasi ini dg baik. Semoga kita semua konsisten ya, Teh :')

    ReplyDelete
  11. Aku juga dari dulu sudah mikir kalau segala sesuatu yang kita tuang di Internet menjadi sebuah investasi. Gak hanya blog, segala sosial media yang kita gunakan juga merupakan investasi, sebab jejak digital gak akan hilang.

    Blogger emang keren sih, makin ke sini makin jago disegala bidang. Kalau rutin ngeblog dan terus mengasah kemampuan, seorang blogger bisa jadi multitalent yang ga boleh diremehkan. ALLAHUAKBAR!

    ReplyDelete
  12. Yang paling berkesan bagi saya dalam tulisan ini adalah:

    "Meski artikelnya gado-gado, tapi kebanyakan artikelnya tentnag kelebihan dirinya."

    Ini kayak blog saya soalnya. Hehehe

    ReplyDelete
  13. Nulis adalah hobiku dan menjadi seorang blogger membawa aku mendapatkan banyak pengalaman baru dg hobiku itu. Apa yg Teh Ani tuliskan aku setuju banget. Tetap semangat menulis Teh :)

    ReplyDelete
  14. Aku setuju, teh, dan sampai sekarang aku masih memperlakukan blog sebagai 'baby', jadi disayang banget. Susah lho grooming blog dari yang tulisannya masih polos banget sampai akhirnya di-notice orang-orang. Nggak sekedar begitu punya blog, terus ngaku2 jadi blogger. T.T

    Aku paling gemas kalau lihat teman-teman yang update cuma tulisan sponsored aja, foto pendukung nggak ada, dan panjang tulisan juga kayak hanya sepanjang caption di instagram. Why oh why? :D

    Padahal kalau kontennya berkualitas, traffic akan datang dengan sendirinya. Kalau traffic sudah ramai kan page rank dll akan berbanding lurus, bisa dipakai nego begitu kita mau ajukan proposal kerjasama.

    ReplyDelete
  15. Artikel Mba Ani bernas banget. Bisa belajar banyak nih dari paparan lugas dan jelas ini. Saya sebagai pemula jadi termotivasi. Apalagi Mba Ani menyinggung blog gado-gado tapi dari sebagian besar artikel yg tersaji bisa mewakili passion blogger. Hmm saya masih meraba-raba arah kekuatan saya. Makasih mba saya merasa dpt suntikan ilmu dan semangat...

    ReplyDelete
  16. PR ku banyak banget ni Teh soal perbloggingan. Apalagi soal konsistensi nulis haha. Targetnya minimal nulis seminggu 2x, eeeh realitanya sebulan 2x ����
    Makasih Teh udah nulis ini semangat nulisnya semoga nular ke aku

    ReplyDelete
  17. artikel nya sangat menarik dan memotivasi sekali untuk blogger yang baru mau mulai seperti saya ini.Kesulitan saya adalah untuk menjadi konsisten dalam ngeblog,semoga bisa juga mengikuti jejak mbak berta memberikan manfaat kepada orang lain lewat tulisan blog,terimakasih mbak berta

    ReplyDelete
  18. Konsistensi dan mau terus belajar memang perjuangan sekali ya Teh. Saya sendiri terkadang rasanya karena terlalu padat dengan job baik di medsos atau di blog, terkadang merasa nggak menemukan lagi diri saya dalam menulis blog. Maka saat ini saya dalam masa menerima sedikit dan berjuang dengan banyak menyepi untuk membaca lagi berbagai referensi, demi mengembalikan.kepercayaan diri saya dalam menulis. Semoga nggak berlama-lama saya begini.

    ReplyDelete
  19. Awal menulis diblog karena saran suami, ngisi waktu di rumah aja sambil ngurusi anak.

    Katanya ngeblog adalah sarana belajar yang cocok untuk nambah ilmu dan berbagi ide.

    Makanya karena gak ada dasar di dunia tulis menulis jadi belepotan deh tulisannya. Untungnya juga selalu dimotivasi sama suami dengan nulis bareng...

    Tapi gak apa-apa mudah-mudahan bisa terus konsisten ngeblognya.

    Terima kasih tulisannya menambah ilmu dan motivasi untuk terus berkarya, salam kenal...

    ReplyDelete