Pages

Thursday, 21 September 2017

Skincare Organic dari Skin Dewi

Workshop Skin Dewi dua tahun lalu

Akhir 2015 saya mengikuti kelas Skincare Organic yang diadakan oleh Skin Dewi di GKM Tower Jl.TB Simatupang. Workshop ini kelihatan berkelas tetapi mengusung ramah lingkungan dan kembali ke alam dalam merawat kecantikan kulit.

Dalam workshop ini, saya diberikan teori dan praktek. Semua bahan dasar skincare terbuat dari bahan alami yang mudah didapatkan juga bahan dasar impor yang tak terdapat di Indonesia. Mengungkapkan bahwa tak semua bahan herbal atau organik itu aman. Ada sebagian bahan yang justru memicu alergi juga mendatangkan racun. Maka, dalam pemilihan bahan organik pun harus teliti dan disesuaikan dengan kondisi kulit.
Continue Reading...

Tuesday, 19 September 2017

Beli Mobil Bekas Eks Taksi dan Tips Beli Asuransi Online

ki-ka: Bernardus P Wanandi, Enny, Hery Sugiarto

Banyak tips cara membeli mobil bekas tapi hanya mengulas sebagian besarnya saja tanpa membahas lebih rinci bagaimana teknisnya. Kali ini, saya memperoleh informasi akurat dari Pak Hery Sugiarto, General Manager Blue Bird Used Card di acara Blogger Gathering rutin bersama Portal Otomotif No 1 pada 13 September 2017 lalu di FX Senayan.
Continue Reading...

Friday, 8 September 2017

Qwords Mengiringi Perjalanan Blogging Saya


Merayakan Ultah Qwords ke-12

Hadir di acara Ulang Tahun Qwords ke-12 membuat saya flashback dengan kenangan-kenangan yang pernah terjalin soal blogging.

Dunia blogging selalu mengalami perkembangan setiap tahunnya, baik secara platform maupun konten. Jika tidak berusaha mengimbanginya, bukan hal mustahil akan terpinggirkan karena kurang menyesuaikan diri. Begitu pula untuk branding sebuah blog, diperlukan nama yang eyecatching dan sesuai dengan yang kita mau.
Continue Reading...

Friday, 1 September 2017

Samsung Tech Institute Mendukung Pemerintah Dalam Program Pendidikan Vokasi

Kepala Sekolah dari 20 SMK se-Jawa Timur dan jajaran Samsung Electronics Indonesia

Pendidikan vokasi adalah pendidikan yang ditujukan untuk penguasaan keahlian terpadu yang disesuaikan dengan kebutuhan industri. Jadi, kurikulum dan materi pelajarannya disesuaikan dengan jurusan yang diambil. Pendidikan vokasi ini diarahkan untuk siswa siswi SMK agar lulusannya berkualitas dan menjadi tenaga siap pakai.
Continue Reading...

Thursday, 31 August 2017

Bekerja Bersama Ubah Jakarta Menjadi Aman dan Nyaman Melalui MRT Jakarta

Foto : www.jakartamrt.co.id

MRT Jakarta (Mass Rapid Transit Jakarta), mimpi yang diidamkan sejak lama ini segera terwujud untuk memenuhi kebutuhan masyarakat Jakarta yang merindukan moda transportasi cepat, aman, mudah dan terjangkau. Upaya untuk #UbahJakarta menjadi aman dan nyaman melalui MRT bukan hal yang mustahil tentunya, mengingat banyak pengurangan potensi pemicu kesemrawutan jika MRT sudah ada.

Mengetahui progress pembangunan MRT Jakarta fase 1 yang sudah mencapai 76% kami yang tinggal di Jakarta dan sekitarnya, termasuk Jakarta Coret (Kota dekat Jakarta) merasa seperti dapat kabar akan kepulangan orangtua dari bepergian yang membawa oleh-oleh yang diinginkan.

Bagaimana tidak? Bohong banget jika kehadiran MRT Jakarta tidak disambut baik karena dapat menolong untuk fasilitas ke tempat beraktivitas setiap hari yang lebih cepat, aman dan nyaman. Selama ini, banyak moda transportasi yang nyaman tapi kuota penumpangnya terbatas, jika penuh harus menunggu lama lagi dan berdesak-desakan seperti ikan peda yang dipacking dalam satu kaleng. Sangat panas, pengap dan risih jika bersentuhan dengan lawan jenis.

Saya yang tinggal di daerah Tangerang Selatan berbatasan dengan Lebak Bulus biasanya menggunakan KRL atau kendaraan online, tapi kurang memberi solusi karena ke stasiun saja memerlukan kendaraan lain, sedangkan di jalan menuju stasiun tetap macet. Menggunakan kendaraan online pun tetap terkendala macet mengingat banyak warga yang menggunakan kendaraan pribadi penyebab kemacetan itu.

Ketika saya menyarankan teman saya yang sehari-hari memakai mobil pribadi ke kantornya untuk beralih saja ke angkutan umum, dia malah curhat, katanya trauma sempat menjadi korban pelecehan seksual dan kondisi badan cepat capek karena berdesakan, banyak polusi dan akhirnya kerja di kantor jadi tidak maksimal karena keburu capek duluan di jalan dan stress dengan kondisi yang tidak menyenangkan. Akhirnya teman saya tetap dengan pendiriannya memakai mobil pribadi setiap hari. Setidaknya biar nyaman, adem dan tidak terlalu stress katanya.

Dari curhatan teman saya itu, saya bisa paham dengan orang-orang lainnya yang kondisinya sama dengan teman saya tersebut. Memakai kendaraan pribadi adalah solusi final bagi mereka yang sudah buntu untuk memperoleh kenyamanan di perjalanan menuju tempat beraktivitas.

Tetapi di tengah kemakluman saya terhadap alasan yang dikemukakan teman saya, tetap saya berpikir, pasti ada yang salah jika ini tetap dibiarkan tanpa solusi. Sejak ada peluncuran MRT Jakarta, saya merasa ini adalah solusi. Sejak 2012 saya sudah mengikuti berita tentang MRT Jakarta ini ketika mengunjungi Jakarta Fair di Kemayoran. Saat itu saya memperoleh banyak informasi di booth MRT Jakarta.

Seiring perjalanan berita tersebut, hingga 2017 saya melihat kondisi yang nyata berjalan karena semua pihak bekerja bersama dalam pembangunan ini. Walau masih ada hambatan dari masyarakat yang menentang pembangunan karena sebagian kawasan menjadi terganggu. Tapi saya tetap memandang hal ini adalah sesuatu yang positif untuk jangka panjangnya. Jika MRT sudah jadi, semua pihak dapat menikmatinya. Saya yakin itu.


Foto : Flickr Alviansyah  

Senangnya menjadi saksi progress pembangunan MRT Jakarta di Maret 2017 lalu

Berikut keuntungan bagi semua pihak jika MRT Jakarta selesai dan beroperasi di 2019 nanti:

Moda Transportasi yang Aman, Nyaman dan Terjangkau

MRT Jakarta Fase 1, jurusan Lebak Bulus – Bundaran HI dengan jarak tempuh 30 menit dan target penumpang 173.400 penumpang per hari, tentu saja memberi ruang yang luas dan kuota penumpang yang banyak setiap 30 menit. Artinya, penumpang memperoleh kesempatan tiba di tempat aktivitas tepat waktu tanpa harus berdesakan seperti ikan peda dan terhindar dari pelecehan seksual serta polusi yang mengganggu.

Kuota penumpang setiap kereta akan dijaga sehingga hanya sampai jumlah wajar saja yang bisa masuk dan penumpang berikutnya bisa naik yang selanjutnya. Saya kira dengan sistem begini, para pengendara kendaraan pribadi tak akan keberatan lagi untuk beralih ke MRT dan menaruh saja kendaraan pribadinya di rumah, dipakai jika saat tertentu saja.

Lagi pula, memakai kendaraan pribadi bisa saja jebol anggaran, selain bensin, harus bayar tol dan parkir serta biaya perawatan ekstra. Jika naik MRT Jakarta, tinggal duduk manis tanpa terbebani biaya tinggi.

Kemacetan dan Polusi Berkurang

Kemacetan Jakarta akan berkurang jika volume kendaraan pribadi dikurangi dan ada kesadaran masyarakat untuk menggunakan mobil pribadi hanya untuk situasi tertentu saja. Untuk itu, mari bekerja bersama membangun pola pikir yang baik dan tidak egois saat menggunakan jalan umum. Sebaiknya bukan kenyamanan sendiri saja yang dipikirkan tapi orang lain di sekitarnya juga.

Dengan adanya MRT Jakarta sudah dibuat senyaman mungkin, jadi mendingan beralih saja. Keuntungannya selain kemacetan berkurang juga polusi kendaraan terminimalisir.

Terintegrasi Moda Transportasi Lain

MRT Jakarta terintegrasi dengan LRT, Commuterline menuju bandara dan Transjakarta. Pusatnya ada di Dukuh Atas. Jadi, ke mana pun bisa mudah. Kalaupun untuk koridor lainnya belum selesai, bisa memanfaatkan integrasi ini, menggunakan moda lain yang terintegrasi dengan MRT Jakarta.

Area Pedestrian yang Tertata

Pedestrian yang nyaman

Dengan adanya pembangunan MRT Jakarta ini, jalur pejalan kaki lebih ditata dengan ruang yang lebih leluasa dan diberi penghijauan. Sehingga menjadi rapi dan enak dipandang mata.
Bagi yang kurang jalan kaki, bisa merasakan kesegaran dan kenyamanan jalur ini tentunya, menuju tempat aktivitas sambil menikmati pemandangan. Adalah obat dari tekanan saat menjalani pekerjaan.

Potensi Bisnis

Tempat transit atau stasiun selalu membutuhkan kuliner atau kebutuhan lainnya. Misalnya, jajajan, kantin, toko pakaian, toko service handphone dan printilannya dan lain sebagainya. Sebagai pengguna kendaraan umum tentu banyak hal yang dibutuhkan saat di perjalanan. Para pedagang bisa memanfaatkan potensi ini untuk bekerjasama dengan MRT Jakarta, mengisi kantin atau toko yang tersedia di dalam stasiun.

Sehingga pengunjung tak hanya memanfaatkan sebagai tempat transit tapi sebagai tempat refreshing dan penunjang gaya hidup. Karena menurut informasi, di stasiun tertentu, ada kafe atau meeting room yang bisa dimanfaatkan. Jadi, MRT Jakarta juga menunjang lifestyle dengan efektif. Memanfaatkan waktu perjalanan sebaik-baiknya di tempat yang tak perlu berpindah-pindah yang memakan waktu lagi jika harus meeting cepat.

Kesimpulannya, masyarakat mendapatkan banyak benefit dari kehadiran MRT Jakarta ini, bukan hanya lebih cepat sampai di tempat tujuan tapi kenyamanan dan kemanan juga terjamin dan produktivitas semakin meningkat karena ketika sampai di tempat tujuan, kondisi badan dan pikiran masih segar. Belum terkontaminasi polusi dan tekanan-tekanan tidak menyenangkan selama di perjalanan.

Kalaupun pada masa pembangunannya menimbulkan kemacetan dan penyempitan jalan di beberapa titik, itu hanya sementara saja, untuk kebaikan jangka panjang selayaknya kita dukung pembangunan MRT Jakarta ini dengan bekerja bersama.

Untuk masukan dari saya, sebaiknya MRT Jakarta menambah jalur yang merata ke seluruh Jakarta bahkan perbatasan Jakarta dan kota-kota penyangganya, seperti Bogor, Tangerang, Depok dan Bekasi. Sehingga masyarakat di titik manapun dapat menikmati moda transportasi MRT Jakarta dengan mudah.

Selain itu, MRT Jakarta sebisa mungkin memfasilitasi para UKM atau pedagang kaki lima untuk memanfaatkan potensi bisnis di dalam stasiun sebagai pemberian kesempatan kepada mereka untuk berkembang. Mohon dipermudah prosedurnya untuk mereka yang sedang merintis bisnis untuk mengisi kantin, toko, kafe atau apapun di dalam stasiun.

Seperti Commuterline, sebaiknya ada area khusus wanita dan setiap gerbong MRT Jakarta ada yang selalu patroli untuk keamanan dan siaga jika ada hal yang tak diinginkan.
MRT Jakarta yang dinanti semoga cepat selesai dan mari bekerja bersama #UbahJakarta untuk mewujudkannya supaya cepat dapat dinikmati.
Continue Reading...

Friday, 18 August 2017

Menggali Profesi Dubber di In House Training Blogger Reporter Indonesia

Praktek dialog 

Melanjutkan kegiatan rutin BRid (Blogger Reporter Indonesia) untuk memberikan pengayaan bagi member nya, 12 Agustus 2017 lalu diadakan #InHouseTrainingBrid2 di Wisma RIAT (Rumah Internet Atmanto) menghadirkan Narasumber Agus Nurhasan seorang Dubber profesional dan memiliki jam terbang tinggi. Kak Agus adalah pengisi suara Suneo (Film Doraemon) dari 2006-2008 dan pengisi suara Pria Bertopi Kuning.

Mengapa kali ini pelatihannya bukan tentang blogging? Karena BRid mempunyai misi agar member memperoleh pengetahuan luas di luar kegiatan blogging. Pengetahuan di luar blogging harus benar-benar didapat sebagai nilai tambah pada tulisan blog. Dalam beberapa hal, tulisan blog memerlukan kedalaman materi dan makna. Misalnya, menulis tentang teater berarti harus banyak membaca atau observasi tentang teater, menulis tentang musik, kuliner, jalan-jalan dan lain sebagainya pun sama. Maka selayaknya blogger bisa belajar apa saja, kapanpun dan di mana pun.

Mengawali acara, Hazmi Srondol memberikan sambutan. Menurutnya, profesi dubber bisa dilirik dan dipelajari sebagai profesi cadangan.

ki-ka: Founder BRid Hazmi Srondol, Ibu Amy Atmanto dan Kak Agus Nurhasan

“Kita tidak tahu ke depannya bagaimana dunia blogging maka kita tak cukup mengandalkan hanya pada satu skill saja. Apapun bisa dipelajari dengan ketekunan dan kemauan yang keras. Maka di #InHouseTrainingBRid2 ini, kami mengajak teman-teman untuk mempelajari profesi lain, yakni Dubber.

Dalam kesempatan ini, hadir Ibu Amy Atmanto, Pemimpin Yayasan RIAT sekaligus designer dan mantan presenter televisi. Ibu Amy memberikan wejangan kepada semua peserta dan memberi amanat yang menitikberatkan untuk mendalami karya jurnalistik dan sastra dengan baik.

“Kami dari Yayasan RIAT selalu menyambut baik kegiatan Blogger Reporter Indonesia sebagai wadah untuk menyalurkan minat terhadap jurnalistin dalam kapasitas sebagai blogger. Teruslah berkarya dan jangan lupa untuk selalu memperdalam karya jurnalistik yang lebih dalam. Bisa belajar pada ahlinya maupun otodidack.”

“Yayasan RIAT mewadahi edukasi dalam dunia literasi dan TIK bagi para penyandang tunanetra. Bagi siapapun kami membuka kerja sama dan kolaborasi untuk mencapai tujuan untuk kebaikan bersama.” Tambah Ibu Amy.

Selanjutnya acara inti pun dimulai. Pemberian materi oleh Kak Agus diawali talkshow bersama salah satu Admin BRid Hanisah Sukmawati. Hani adalah salah satu dubber binaan Kak Agus juga yang sudah menyalurkan karyanya di sebuah stasiun televisi. Jadi, obrolan narasumber dan moderator sangat nyambung dan hidup.

Hani dan Kak Agus

Kak Agus menjelaskan bahwa untuk menjadi seorang Dubber, memerlukan proses dan latihan yang terus menerus. Diperlukan suara yang power tapi bukan berarti berteriak. Intonasi, artikulasi, warna dan tempo suara harus diperhatikan. Untuk mendalaminya perlu latihan yang tidak singkat.

Seorang Dubber juga wajib punya kemampuan mengolah rasa. Diantaranya harus konsentrasi, mampu menghadirkan emosi dari peristiwa-peristiwa yang pernah dialami agar penjiwaan lebih dalam. Disamping itu, imajinasi dan observasi pun diperlukan.

Seorang Dubber juga harus cerdas, cekatan, jeli dan memiliki konsentrasi tinggi sebab dalam aktivitas dubbing harus melakukan empat hal dalam satu waktu. Melihat monitor, Mendengar suara asli melalui headphone, Membaca naskah dan Merasakan emosi dari tokoh yang diperankan. Empat hal ini tak bisa terpisahkan tentunya.

Latihan konsisten dan olah fisik penting untuk profesi Dubber tidak lupa juga soal kepercayaan diri.
“Selama ini jika bercanda dengan teman-teman ekspresinya selalu lepas dan tidak ada rasa malu. Dalam kegiatan dubbing seharusnya lebih ekspresif, tidak malu, tidak ditahan dan tidak takut mengeluarkan suara power.” Kata Kak Agus.

“Untuk melatih suara yang berenergi, bisa latihan napas sendiri di rumah dengan menghirup udara dari hidung sampai perut kembung lalu tahan sejenak dan keluarkan perlahan melalui mulut. Selain itu, olah raga rutin dan tidak banyak makan gorengan.” Kak Agus menambahkan.

Materi Kak Agus bukan hanya materi yang dibagikan, praktek memeragakan dialog dan latihan olah napas serta vokal. Kami semua senang dan benar-benar menyimak ulasan demi ulasan. Karena ini memang benar-benar baru bagi kami dan terlihat berpeluang bagus. Bahkan beberapa peserta ada yang ingin mendalami profesi ini dan berniat gabung di studio latihannya.

Banyak materi yang dibagikan Kak Agus, sampai peserta semua beyah dan banyak pertanyaan-pertanyaan berbobot. Namun keterbatasan waktu membuat sesi ini harus berakhir hingga matahari tenggelam.

Hari Minggu yang seharusnya menjadi waktu berkumpul bersama keluarga, peserta tetap semangat menggali ilmu dubbing.

Acara ini selain di-support oleh Yayasan RIAT juga didukung oleh Gogobli.com portal shopping online khusu produk kesehatan dan kecantikan yang berdiri sejak 2011 dan dipercaya sebagai portal yang mempunyai kredibilitas tinggi. Mengingat produk yang dijual di sana adalah merek-merek yang sudah baik pamornya di masyarakat dan terdaftar di Badan POM Indonesia. Jadi, komsumen Gogobli aman membeli kebutuhan penunjang kesehatan dan perawatan kecantikannya.


Bareng Kak Agus

Saya sebagai Co-Founder Blogger Reporter Indonesia, mengucapkan banyak terima kasih kepada semua pendukung acara ini termasuk kehadiran teman-teman BRid yang telah memeriahkan acara serta membawa makanan untuk potluck sebagai tambahan hidangan yang telah disediakan.
Semoga acara ini bermanfaat dan semoga bertemu kembali di lain waktu. Di #InHouseTrainingBRid3 Aamiin.

Bagi yang berminat mengenal atau mendalami profesi Dubber bisa menghubungi Kak Agus di
Emai  : agus.nurhasan@yahoo.co.id   Facebook  :  Agus Nurhasan Twitter     :  @AgusNurhasan
Continue Reading...

Thursday, 17 August 2017

Benih Sawit Berkualitas Berdampak Pada Nasib dan Eksistensi Sawit Di Mata Dunia


Sudah hampir dua tahun saya mengikuti perkembangan kelapa sawit yang dibahas pada acara-acara talkshow dan workshop Kementerian Pertanian RI melalui Media Perkebunan. Awalnya saya menanggapi biasa saja dan sepintas lalu menyimak tanpa memikirkan nasib dan masa depannya.
Continue Reading...

Blogroll

About